Di China Ikut Ujian Dilarang Pakai Bra


 

(c) ShutterStock

Vemale.com – Menghadapi ujian akhir memang terkadang membuat nervous dan deg-deg an. Merasa tidak percaya diri, banyak murid yang memutuskan untuk melakukan kecurangan. Mulai dari meminta jawaban kepada teman, bermain handphone atau menyimpan sontekan. Negara China yang memang ketat dengan peraturan dan mengutamakan kejujuran itu membuat satu peraturan unik agar muridnya tidak menyimpan sontekan.

Provinsi Jilin, China menerapkan aturan kepada murid perempuan. Mereka dilarang memakai bra selama ujian. Hal ini karena bra kerap digunakan untuk menyimpan sontekan. Tidak hanya itu, dilansir dari daily mail (7/7) sebelum memasuki ruang ujian murid-murid juga melalui alat deteksi logam untuk mengetahui apakah ada yang membawa masuk piranti elektronik seperti handphone.

Peraturan ini dibuat lantaran tahun kemarin pemerintah China menangkap 1500 murid yang ketahuan curang saat ujian. Agar proses deteksi logam berjalan lancar, para guru menyarankan untuk memakai celana kain, atasan tanpa kancing agar tidak ada logam yang terdeteksi. Tidak hanya itu, bagi murid yang di dalam tubuhnya di tanam logam misalnya untuk yang pernah mengalami patah tulang, harus membawa surat dokter.

Murid diperiksa dengan detektor logam | (c) merdeka.comMurid diperiksa dengan detektor logam | (c) merdeka.com

Para orang tua murid memprotes peraturan ini karena dianggap ekstrem dan malah membuat stres para peserta ujian. Namun rupanya pemerintah Provinsi Jilin tetap kukuh dalam pendirian karena kecurangan sekecil apapun bisa mengakibatkan mereka tidak lulus bahkan dipenjara. Kini ujian di Jilin berlangsung lebih ketat dari tahun sebelumnya.

Sontekan adalah awal kecil dari kebiasaan melakukan kecurangan. Di Indonesia sendiri, mensontek atau sontekan dengan teman sudah menjadi hal yang biasa dan malah terjadi pembiaran. Peraturan keras di China bisa dijadikan contoh untuk menghargai proses ujian akhir sebagai salah satu langkah berperilaku jujur. Bagaimana pendapat Anda ladies?