Good Words – The Truth About Forever


Ehem, tes-tes.
Kana?
Ini gue.
Hm… gue nggak tahu kapan lo bakal ngedengerin rekaman ini.
Mungkin tepat setelah gue kasih iPod gue.
Atau baru sekarang ini, saat lo udah sedikit lebih canggih dan baru sadar kalo ada rekaman ini selain lagu.

Maaf, becanda.
Maaf lagi karena udah nyakitin lo selama ini.
Maaf karena gue nggak pernah ngedengerin lo.
Maaf karena gue nggak pernah bisa membalas setiap kebaikan lo.
Maaf karena gue terlalu pengecut untuk ngomong semua ini langsung sama lo.

Gue takut kalo ngomong langsung, lo bakal nangis, dan gue nggak pengen liat lo nangis lagi.
Atau, gue yang bakal nangsi dan nggak mau ninggalin lo.
Atau malah, kita sama-sama nangis, dan kalo udah gitu, nggak akan ada yang berubah.

Kana,
Gue yang sekarang ini terlalu memalukan buat lo.
Gue yang sekarang ini cuma bisa nyusahin lo.
Gue mau lo kenal dengan yogas yang semangat dan punya cita-cita.
Gue bakal balik kayak Yogas yang dulu, dan dengan keadaan itu gue mau kita ketemu lagi.

Kana,
Terima kasih karena udah menyelamatkan gue.
Terima kasih karena udah nemenin gue.
Terima kasih karena udah menerima gue.

Nah, sekarang udah nangis, kan?
Hapus tuh air mata, jelek banget tahu.

Bohong deng.

Lo cewek tercanti yang pernah gue kenal, dan lo adalah keajaiban dalam hidup gue.
Walaupun kita ketemu dengan cara yang sulit, gue seneng bisa ketemu sama lo.
Dan, walaupun gue agak sedikit malu, gue bisa bilang ini.
Gue sayang sama lo.
Dan gue nggak akan maafin lo kalo buku lo nggak terbit-terbit.

kana, sekali lagi terima kasih.
Gue akan ngusahain nggak mati dulu sebelum ketemu lo lagi.
Tapi, kalo Tuhan berkehendak lain, maafin gue karena udah ninggalin lo.

I’ll see you soon.